Beranda Advetorial Manjau Anak Benulung Besunat, Wali Kota Wahdi : Penghargaan Dan Penghormatan Terhadap...

Manjau Anak Benulung Besunat, Wali Kota Wahdi : Penghargaan Dan Penghormatan Terhadap Leluhur

66
BERBAGI

Foto : Wali Kota Wahdi saat memberikan sambutan pada acara Manjau Anak Benulung Besunat.


Time7Newss.com, Kota Metro.
Wali Kota Metro menyampaikan apresiasi dan ucapan terima kasih kepada Penyeimbang Abung Siwo Migo dan Saibatin, atas partisipasinya dalam melestarikan adat budaya Lampung dalam acara selamatan Mandi Tukuk/Besunat pada Festival Putri Nuban di Bumi Sai Wawai.
Hal ini diungkapkan Wahdi Sirajuddin saat membuka acara Manjau Anak Benulung Besunat, dalam rangkaian Hari Jadi ke-87 Kota Metro tahun 2024,  berlangsung di Rumah Dinas Wali Kota setempat, Sabtu (08/06/2024).
Kegiatan ini merupakan salah satu upaya untuk perlindungan dan pelestarian budaya, sebagai bentuk penghargaan dan penghormatan terhadap leluhur,” ucapnya.

 

 

Wali Kota dr.Wahdi saat memberikan sambutan pada acara Manjau Anak Benulung Besunat Festival Putri Nuban Hari Jadi ke-87 Kota Metro.

 

Rajo Mengkubumei Siwawai ke-3, gelar adat Wali Kota Metro, ia menilai, Manjau Benulung Besunat ini merupakan salah satu upaya yang dilakukan Pemerintah Kota Metro, dalam upaya memelihara kebudayaan. Dimana unsur yang menjadi Fokus utama objek pemajuan kebudayaan yaitu adat istiadat.
Lebih lanjut Ia menambahkan, masyarakat di Kota Metro hidup dengan akulturasi budaya yang sangat beragam di kalangan keluarga. Seperti yang dialami oleh keluarganya.
Seperti saya, yaitu ayah saya berakulturasi budaya juga. Karena berbeda juga, beda suku. Kemudian ibu dengan ayah saya pun berbeda, jadi lahirlah saya akulturasi itu. Maka kita sekarang ini hidup di Kota Metro ada budaya yang harus kita pertahankan, nilai-nilai itu saya kira,” tambahnya.

 

 

Majelis Penyeimbang Adat Lampung (MPAL) Kota Metro, Hadri Abunawar.

 

Sementara itu, Majelis Penyeimbang Adat Lampung (MPAL) Kota Metro, Hadri Abunawar menjelaskan, acara Manjau Benulung Besunat ialah rangkaian kegiatan tradisi budaya pada Festival Putri Nuban ke-87, Hari Jadi Kota Metro.
Menurutnya, acara Manjau Benulung Besunat merupakan tradisi budaya, bukan adat budaya.
Jadi kadang-kadang orang suka menyebut, istilah adat. Adat itu sebenarnya berbeda dengan budaya, tapi budaya itu bagian dari adat,” terangnya.
Dia berharap, dengan adanya akulturasi budaya-budaya dari masing-masing adat di Kota Metro, disatukan, tanpa menghilangi budaya lama.
Kita ini orang Lampung, jadi gak ada lagi orang Jawa, orang Cina. Siapa yang sudah menjadi warga Kota Metro ini adalah, orang Lampung,” pungkasnya.

 

Time7Newss.com (ADV).

 

 

 

Print Friendly, PDF & Email